Hijab Syar'i Doesn't Trouble Shalihat



Katakanlah pada wanita wanita yang beriman; ‘’hendaknya mereka menahan pandangan mereka dan menjaga kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan nya kecuali apa yang biasa tampak dari padanya dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dada mereka.” (QS. An Nuur: 31)

Dan tidaklah patut bagi laki laki yang mu’min dan tidak (pula) bagi wanita yang mu’minah apabila Allah dan rasul Nya telah menetapkan suatu ketetapan ,tidak akan ada bagi mereka pilihan yang lain tentang urusan mereka .dan barang siapa yang mendurhakai Allah dan rasul Nya maka sungguh dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata.” (QS. Al Ahzaab: 36)

Sempat suatu ketika saya meng-kepo sebuah fanpage di facebook, semacam forum dakwah melalui grafis kreatif, sampai pada suatu pembahasan mengenai khimar. Wanita yang berhijab dengan khimar namun tetap 'memelihara' punuk unta di kepalanya dijamin oleh QS Al Ahzaab: 36 tidak akan mencium bau syurga sekalipun. Ehm, seram. Iya, seram. 

Grafis yang dimunculkan bagus tapi memang saya kepo sekali dan mulai scrolling ke komen-komen pembaca. Sayang sekali pada desain grafis kali itu yang paling banyak komen justru dari kaum lelaki. Kalau komen sekedar, "Yang penting hatinya dulu yang dijilbabi," "Yang penting kan sudah menutup (membalut: red) aurat daripada yang buka-bukaan!" Yes, indeed, just another common comment. Ya, walaupun saya sendiri kurang setuju, karena belum pernah baca perintah 'menjilbabi hati', yang ada hanya 'menutup aurat' dan meng-istiqomahkan diri. 

Apa yang saya baca sangat mengejutkan saya yang memang mudah kaget ini, ada satu komen kira-kira begini, "Pakai jilbab saja kok diatur-atur, saya menyukai page ini karena ingin tau dan belajar bukan mengikuti aliran semacam ini. Masih banyak di luar sana yang tidak berjilbab, dst. dst." yang berakhir dengan perdebatan kurang penting di balasan komennya. Saya hanya kaget, yang wanita saja tidak sebegitunya offensif. Oh, ya, kutipan yang tadi saya edit sedikit agak banyak karena dirasa kurang pantas ditulis ulang :)

Kok lu ngurusin banget sih, mon?? Itu kan hobi :| 

Bukan berarti saya belum pernah mencoba segala yang saya tulis di grafis di atas. Hijab-hijab ribet dengan bahan mulai dari paris, pashmina, chiffon berpola polos, bunga-bunga, kotak-kotak pernah saya gunakan. Mereka pernah membungkus aurat di kepala saya selama kurang lebih setengah tahun lamanya. Dililit, diputar, diambil sebelah kanan, disematkan, dipentulin pernah saya lakukan, berniat mau bikin tutorial segala. Kurang selo apa saya. Hanya punuk unta yang belum pernah saya coba. Nyatanya apa sekarang? Saya menyesal tuh pernah mengalami fase itu. Fase di mana terkena virus kerudung gaul yang ngakunya sih syar'i. Kerudung ribet lilit bungkus sana sini, kaus ketat, blazer pendek, dan celana jeans. Itu penampilan common sekarang ini, bisa lihat di mana-mana.

Ya, sudah semoga yang lainnya cepat meninggalkannya dan semoga setelah ekspansi hijab gaul ini lenyap, yang memakai kerudung juga tidak ikutan lenyap :3

Poster di atas sudah lama tidak sketsa ternyata parah sekali sketsa sekarang :(

Lyric 2NE1 - Ugly (Japanese Version)








ROMANIZATION

[CL]
muri ni akaruku waratte mitte mo
kawaiiku wa narenai yo
oh oh oh oh~
oh oh oh oh~



[Bom]
meda chittakute utatte mitte mo
dare mo kiite kurenaishi
oh oh oh oh~
oh oh oh oh~



[Dara]
yo no naka wa fubyoudou
umareta toki karasu taatto rain ga chigaunda

[Minzy]
nani mo kamo umaku ikanakutte
iraira suru suteki na anata no youni ikanai no



[Bom]
jikoke o dakara mitsumenai de
kakuretai kono yo o nuke dashitai
douka shiteru yo



[CL]
I think I’m ugly
and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty
I wanna be pretty
don’t lie to my face telling me I’m pretty
I think I’m ugly
and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty
I wanna be pretty
don’t lie to my face cuz I know I’m ugly



[Minzy]
nee... doujou wa gomen da yo
hinekureta kokoro ga anata o urandari shite

[Bom]
sotto shite... watashi ja futsuri ai
sono ue kara mesen na tokoro ga iya nikki ni sawaru no



[Minzy]
hottoitte nani suru ka wakaranai
mou doko ka ni kietai
kokoro sakebu douka shiteru yo



[CL]
I think I’m ugly
and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty
I wanna be pretty
don’t lie to my face telling me I’m pretty
I think I’m ugly
and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty
I wanna be pretty
don’t lie to my face cuz I know I’m ugly



[Dara]
all alone
I’m all alone
all alone
I’m all alone
dakishimete hoshii
hontou wa samishii

all alone
I’m all alone
all alone
I’m all alone (I’m always all alone)
dakishimete hoshii
demo sonna hito soba ni wa inai

[CL] 
I think I’m ugly
and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty
I wanna be pretty
don’t lie to my face telling me I’m pretty
I think I’m ugly
and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty
I wanna be pretty
don’t lie to my face cuz I know I’m ugly


ENGLISH TRANSLATION

being bright forcibly
even if I laugh
I'm not familiar  'cute' phrase
oh oh oh oh~
oh oh oh oh~

I wanted to stand out
even if I sing
nobody then even you listening
oh oh oh oh~
oh oh oh oh~

world judge the quality
starting from the birth line in the first place

unsuccessfully everything
frustrating
It does not quite work like you nicely

self-loathing so stop staring at
I want to hide out of the world
I'm somehow~

I think I’m ugly and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty I wanna be pretty
don’t lie to my face telling me I’m pretty
cuz I know I’m ugly

hey I'm pity sorry
distorted mind is trapped when closing grudge against you

and gently
I'm disproportionately
Looking so annoying to ear from the top

leave me alone
I do not know how many
I want to disappear somewhere already with shouting heart
I'm somehow~

I think I’m ugly and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty I wanna be pretty
don’t lie to my face telling me I’m pretty
cuz I know I’m ugly
  
all alone I'm all alone
all alone I'm all alone
I want to hug
great loneliness
all alone I'm all alone (I'm always all alone)
all alone I'm all alone
want to hug
but there's no such a person

I think I’m ugly and nobody wants to love me
just like her I wanna be pretty I wanna be pretty
don’t lie to my face telling me I’m pretty
cuz I know I’m ugly

romanized by: me~^^
maybe taken out with credit

Lyric 2NE1 - I Love You (Japanese)





ROMANIZATION

when you feel like there’s no way out
love is the only way

[CL]
hitorijime o saseteyo

watashi dakeni waratte yo
I said uh~
shitto sasenai deyo uh~
anata no toriko yo


[Minzy]
mada ai ni okubyou na no
anata o shinji saseteyo

[CL]
I said uh~
shitto sasenai deyo uh~
anata no toriko yo

[Bom]
I love you~ I love you uh~
I love you~ I love you uh~

[Dara]
ichini chijuu nani mo shuuchuu dekinai wa
dakara ichini chijuu mitsumeru nara naite wa

[Minzy]
kono kimochi ni kizukukana
anata no kimochi yomenai wa
hey!

[Dara]
anata no koto omoi nemurenai
yoru wa tsuki akaru ni koko hakushite ni wa

[CL]
kono kimochi ni kizukukana
anata no kimochi yomenai wa
look at me now!

[Bom]
itsumeteyo ai o omotte koukaishite
tsukamaete ai o sono te de eh eh eh~

[Dara]
I love you~ I love you uh~
I love you~ I love you uh~

[CL]
tomenai deyo ai no koe
utau anata ni dake everyday
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~

[Minzy]
tomenai deyo ai no dance
koyoi zutto odoritakute
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~

[Bom]
itsumeteyo ai o omotte koukaishite

[CL]
tsukamaete ai o sono te de eh eh eh~
we can’t go wrong
bring it back!

[Bom]
kakehiki nante iranaiyo
sukoshi sunao ni narouyo

[Minzy]
I said uh~
shitto sasenai deyo uh~
anata no toriko yo

[Dara]
doko de nani o shiteiru no
konna watashi de mendou

[CL]
I said uh~
shitto sasenaideyo Uh
anata no toriko yo

[CL] 
I love you every day
don’t get away

take me away
I love you every day
in every way
neol saranghae

[Minzy]
kono kimochi ni kizukukana
anata no kimochi yomenai wa
hey!

[Bom]
I love you everyday
don’t get away

take me away
I love you everyday
in everyway
neol saranghae

[CL]
kono kimochi ni kizukukana
anata no kimochi yomenai wa


ENGLISH TRANSLATION

When you feel like there's no way out
Love is the only way

I'm allowed to monopolize
I'm laughing at me
I said uh~
I won't let my jealousy go
I'm addicted to you

it's coward to love yet
let me believe in you
I said uh~
I won't let my jealousy go
I'm addicted to you


I love you ~ I love you uh~
I love you ~ I love you uh~

I cannot focus onanything all day
so I'll cry if stare all day
can you notice this feeling
I cannot read your feelings
hey!

I cannot sleep just think about you
to the night here on the brightness of the moon light at night
can you notice this feeling
I can not read your feelings
look at me now!

the regret of loving you packed well
catch me well eh eh eh~

I love you ~ I love you uh~
I love you ~ I love you uh~

the voice of love I cannot stop
just sing for you everyday
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~

I'm ain't stopping dancing for love
I wanted to dance all the way tonight
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~
I said yeah yeah yeah yeah yeah yeah~

the regret of loving you packed well
catch me well eh eh eh~

we can't go wrong
bring it back!

I don't need to bargain
I try to be honest a little much
I said uh~
I won't let my jealousy go
I'm addicted to you


where and what are you in the world
for me to care so much
I said uh~
I won't let my jealousy go
I'm addicted to you


I love you everyday
don’t get away

take me away
I love you everyday

in everyway
I love you



can you notice this feeling
I cannot read your feelings

I love you everyday
don’t get away
take me away
I love you everyday

in everyway
I love you



can you notice this feeling
I cannot read your feelings


romanized and translated by: me and ryuuzakkai ^0^
maybe taken out with credit!



"Ya Allah, Aku Jatuh Cinta"

Ya Allah yang membolak-balikkan hati kami...
Selama ini aku tidak pernah tahu bagaimana rasanya mencinta
Namun, aku berharap 
bila cinta hadir menyapaku
aku tidak akan kehilangan engkau

Ya Allah, selama ini aku hanya berharap
Semoga bisa mencintai
Orang yang memilih cinta yang luar biasa kepada-Mu

Ya Allah, selama ini aku juga berharap
Semoga bisa dicintai 
Oleh orang yang bisa mengarahkanku
Menuju keridhaan-Mu

Pintaku ya Allah,
Ijinkan aku memiliki rasa ini,
Hingga ia menjadi indah di dada kami
Tanpa mengurangi rasa cinta kami kepada-Mu...

Diambil dari buku "Ya Allah, Aku Jatuh Cinta" karangan Burhan Shodiq, 2008.

Ini buku lama sekali, tapi entah kenapa saat melihatnya tergeletak di atas meja teman kostan bernama Eka, saya ingin meminjamnya. Sudah lama sih dipinjam, tapi baru sempat dibaca sekarang. Ini bukan post galau. Tapi membaca buku ini semakin besar harapan, harapan untuk bisa membuka hati, harapan untuk bisa menaruh hati pada orang yang tepat, orang yang bisa membawa saya pada ridha-Nya, bukannya malah menjerumuskan saya. Yang sekarang sedang terkunci rapat, semoga bisa dibuka lagi dengan lembut, oleh orang yang tepat, orang yang dikirim Allah dan saya ijinkan membukanya, bukan orang yang salah lagi yang memaksa membuka dengan kunci duplikat. Ya, besok saya tuntut tukang kuncinya.

Perempuan

Perempuan itu terbuat dari tulang rusuk, kalau berlaku keras kelak akan patah. Berkata lembut lah karena perempuan berpikir dengan perasan lalu otak lalu perasaan lagi.

Tahan Amarah yang Mudharat Itu

Selamat malam! Di luar sedang hujan. Allahuma Shayyiban Naafi'a, semoga hujan ini membawa berkah bagi kita umat Islam, aamiin. Minggu-minggu menjelang deadline pengumpulan draft skripsi di mana saya seharusnya panik. Ya, seharusnya. Hari dimulai dengan skripsi, guling-guling di kamar, dan beres-beres kamar tiada akhir. Saya harus keluar rumah minimal sehari sekali untuk memastikan saya masih hidup dan orang lain masih bisa melihat saya. 

Sore itu damai diwarnai dengan langit yang kelabu dan angin mengirim sinyal akan menurunkan berkahNya berupa hujan. Saya pulang menuju kos Muslim dan Muslimah, asik, di Condong Catur agak tepatnya. Musibah memang tidak kenal waktu, tidak peduli kapan dan di mana, tidak peduli cepat ataupun sebentar, siapa dan atau siapa saja bisa menyebabkan musibah itu terjadi. Saya mengendarai motor dengan santai kecepatan tidak sampai 15km/jam. Kalau kata salah seorang teman saya, "kamu sombong sih, karena selalu gak pernah jatuh dari motor". Yaa, mungkin ada benarnya kalimat teman saya itu. Saya terlalu santai di atas motor sehingga sedikit lengah dan lalai dalam memperhatikan jalan yang berakibat fatal. Mobil city car berwarna putih yang tadinya terparkir di kiri jalan ternyata bergerak maju, saya diklakson dan kaget dan banting motor ke kanan, tapi ternyata si empunya mobil tidak menghentikkan laju kendaraannya paska meng-klakson saya. Berakhirlah saya menabrak tanaman dan tembok orang dan jatuh ke arah kiri mengenai bemper kiri pojok si mobil. Shock. Itu hal pertama yang dirasakan anak gadis ini, di saat saya mengendarai motor jauh antar kota dengan kecepatan anak laki-laki, tidak sedikit juga menabrak apalagi sampai jatuh. 


Otak saya berputar, saya harus bicarakan hal ini baik-baik. Namun, takdir berkata lain. Bukan, bukan tiba-tiba mobil itu berubah menjadi kereta kencana berbentuk labu lalu seorang Cinderella bersepatu kaca dan ibu Perinya keluar dari situ. Tapi, seorang anak laki-laki yang sedikit tidak asing wajahnya keluar dari mobil itu. Etika. Etikanya ketika seorang pengendara mobil melihat pengendara motor yang dia tabrak jatuh bersama dengan motornya, saya yang juga sebagai pengendara mobil akan berpikir "Apa orang yang jatuh ini baik-baik saja?" "Apa orang ini tubuhnya tertabrak mobil saya? Atau dia tubuhnya tertimpah motornya saat jatuh dan tidak bisa berdiri?" Memang bubuk peri dewi fortuna tidak selalu bersama saya. Si pengendara mobil turun mobil dan yang saya tangkap pertama kali adalah --- dia mengkhawatirkan mobilnya, keadaan mobilnya yang mungkin mobil baru dengan plat tahun 2016. Mengkhawatirkan kendaraannya wajar, kok, siapa sih yang rela mobilnya lecet? Namun, hal yang menurut saya pribadi sangat tidak etis adalah beliau yang laki-laki turun mobil lalu marah-marah kepada saya yang perempuan yang bahkan saya belum berdiri paska jatuh itu. Boro-boro mau nanya keadaan saya, bantuin berdiriin motor saya. Beliau langsung marah-marah di saat saya bahkan masih menggelepar di atas jalanan paving dan tertimpa motor. Oke. Orang ini juga mungkin sama dengan saya, beliau shock.

Tuhan, ajari saya marah-marah. Saya tidak bisa marah-marah di depan orang lain, tidak mudah diprovokasi. Saya hanya membela diri yang sedikitnya itu salah saya juga. Beliau meminta ganti rugi atas bempernya. Sebenarnya sih bempernya ga ada bonyoknya, hanya lecet, kebaret, dan cat motor saya yang berwarna hitam, putih dan pink itu ngelupas dan nempel di bempernya. Masya Allah, saya gak sekali melihat bemper mobil yang bermasalah dan masalah yang seperti itu sepengetahuan sayang tidak perlu sampe dicat ulang full. Sepertinya sih beliau berpikir "pengecatan" di mobilnya. Saya bukan ingin membandingkan karakter orang. Dari pengalaman yang sudah-sudah, di mana kendaraan besar pasti dan harus mengalah dengan kendaraan yang lebih kecil. Bahkan bapak-bapak saksi di sekitar tempat kejadian pun menyarankan kami ke polisi saja, karena kalau di kantor pun si pengendara kendaraan yang lebih besar pun yang akan dipersalahkan. 

Di luar hal lumrah tersebut, apa beliau tidak berpikir, anak perempuan orang lain beliau marah-marah, luka-luka yang saya derita, kerusakkan motor yang saya alami. Sorry to say, saya luka-luka dan memar di bagian tangan dan rangka body motor saya juga pecah terkena bemper mobilnya beliau and shamefully, he arrested my KTM (Kartu Tanda Mahasiswa). I'm not someone who could be provoked easily, hold back my emotion easily, yet it's still difficult to let something hurts me go. 

Ternyata beliau adalah penghuni kost yang sama dengan saya, beliau di bagian rumah kost anak laki-laki. 

Sebenarnya ini masalah etika. Etika. Etika pengendara kendaraan lbh besar terhadap yg kendaraan kecil. Etika laki-laki terhadap perempuan. Marah-marah itu kegiatan mudharat banget. Gak ada buah baik dari kegiatan satu itu. Katanya sih menahan amarah itu sulit, tapi ternyata lebih sulit lagi itu ikhlas. Butuh belajar jauh lebih banyak lagi ini. Amarah yg dilampiaskan kepada orang lain itu bisa berbuah luka hati. Gak ada jaminan itu gak berbekas. Apalagi untuk kesan pertama.

Ya, saya menjadi skeptis untuk kesan pertama yang seperti itu. Spontanitas? Tindakan yang seseorang ambil dalam keadaan spontan adalah karakter asli dari orang tersebut. Saya ingat sekali langkah angkuh dan meremehkan di atas jalanan paving keras sore itu. Hey, mas, saya juga pengendara mobil. Janganlah sombong, saya juga pernah melihat hal dan goresan semacam itu di kendaraan (dari orang tua) saya.


Hal yang patut sekali saya syukuri dan ucapkan terimakasih adalah masih banyak orang yang membela saya yang tidak terlalu pintar melawan ini. Terima kasih untuk bapak-bapak sekitar yang menjadi saksi dan membela saya. Terima kasih untuk ayah saya yang sore ini baru saya dengar selama 22 tahun ini beliau bisa marah seseram itu begitu mendengar anak gadisnya dimarahin orang karena masalah materi sepele oleh orang lain. Terima kasih untuk mas-mas kost yang turut menenangkan saya via socmed twitter, yaa walaupun sebenarnya saya kurang suka hal-hal semacam ini diberitakan kemana-mana yang ternyata beliau telah bercerita ke teman kost yang laki-laki. Tapi allhamdulillah semua berakhir damai, walau luka hati sudah terlanjur ada. Ya, saya harus belajar ikhlas. Sulit. Tapi bukan berarti tidak bisa, 'kan. :)

Oh, ya. Saya merusak rekor saya tidak pernah jatuh ataupun tabrakkan saat mengendarai motor di Jogja. Tidak pernah membuat lecet kendaraan sendiri tapi malah membuat lecet mobil orang lain :D


Yasudahlah. Kejadian sore ini banyak hikmahnya. Selalu memperhatikan jalan saat berkendara. Jangan mau dimarah-marah sama orang lain, harus belajar marah, nih. Ah, tapi kegiatan marah-marah semacam itu patut dihindari, kegiatan mudharat yang Allah tidak suka. Hey, I wanna be a big girl, 'aight? Lantas, kenapa harus gak ikhlas? :(

Pedekate Itu Cobaan Anak Gadis

Selamat pagi! Hari ini cerah kelihatannya akan hujan di sore hari. Maaf, pernah punya cita-cita pembawa berita cuaca di waktu kecil, tapi gak kesampaian, pasalnya sudah jarang stasiun televisi yang menayangkan berita cuaca di mana di pembawa acara menggunakan tongkat untuk menunyuk-nunyuk peta dunia. Ya, harusnya ini sudah musim kemarau di mana para pencari puncak gunung di atas ketinggian 3000mdpl bersuka cita karena bisa melampiaskan keinginan maha sucinya. Kok pagi? Selo sekali kalau nulis pagi-pagi? Iya, saya selo, gak ada kuliah lagi :| Sudahlah, tulisan ini nantinya akan berakhir, sudah bab berapa? :|

Belum lama ini terdapat saya mendapat masalah, masalah sama siapa? Sama diri sendiri, oh, ya, kalau salah seorang teman saya tau, bocah itu senang sekali mengatakan "autis!" padahal gak boleh ya :( dan ya, dia akan mengatakan itu di depan muka saya. Saya tidak sedang jatuh hati, enggak. Bahkan gak memikirkan hal semacam itu, yang saya pikirkan bagaimana caranya bisa mendapatkan biaya untuk jalan-jalan dan skripsi. Loh, kok jalan-jalan yang disebut pertama? Itu pribadi, coba bbm saya insha Allah akan saya reply :| Masalah apa sih? Kelihatannya hidup bahagia sekali. Iya, sih hidup saya bahagia, Alhamdulillah di kelilingi orang-orang yang sayang sama saya di lingkungan yang damai dan aman. Sayang yang sebenarnya. Bukan sayang gombalan. 

Di sini saya sebagai perempuan, anak gadis, ingin berkata jujur, saya tipe perempuan yang tidak suka dibribik dan membribik dengan segala kata-kata gombal tanpa makna, apalagi puisi. Bribik bahasa Indonesianya apa ya? Pendekatan, dipedekatein, ah, semacam itu. Lagi ngetrend, lho. Apalagi jaman sekarang sudah akhir jaman, di mana gak hanya lelaki, tapi juga perempuan yang suka tebar benih. Apa itu tebar benih? Alias pedekate dengan dua atau lebih lawan jenis bukan muhrim tentunya, nah nanti tinggal dipilih mana yang terbaik dan nyangkut. Aduh, kodratnya wanita itu memilih, bukan dipilih, menang di nolak bukan dicari, dipacari, lalu ditinggalkan kalo gak dipilih. Siapa yang tidak senang dikasih perhatian, kado, ucapan-ucapan manis? Ya, seperti yang saya pernah bilang perempuan lemah dengan segala hal itu. Tapi bukan saya, saya tidak lemah dengan hal-hal yang saya sebutkan tadi jika bukan dari orang yang saya pilih. Saya bukan mau sombong, tapi sedang sedih, kalau yang didatangkan saat sekarang ini lelaki yang doyan tebar benih, rajin sms/bbm setiap jam tapi sholat lima waktunya beberapa hari sekali yang sering bikin saya gemes dan ingin patahin SIM Card Bebe, saya sempat berpikir, ah, berarti nilai saya di mata Tuhan masih sebegitu, ya, kadarnya?

Namanya perempuan wajar dong, ya, cucok rumpi? Saya bercerita kepada salah seorang teman saya muslimah, teman KKN, panggilan dari potongan nama dia adalah Imah, tapi dia lebih senang dipanggil Ima, karena Imah nanti bersaing dengan Show Imah, ya dia pingin bikin Talkshow juga, namanya Show Ima, beda brand, kan? Isinya curhatan muslimah. Saat saya mengutarakan hal-hal tersebut di atas, dia balas "Bukan begitu maksud Allah, itu kamu sedang ditegur, kamu dikasih cobaan oleh para lelaki semacam itu karena Allah justru sayang sama kamu, nanti kan naik level. Mereka cobaan buat kamu dan kamu cobaan bagi mereka." Ya, sebenarnya perempuan itu cobaan buat lelaki, jadi seharusnya jangan bangga di mana diri kita yang perempuan ini berhasil membuat satu atau lebih lelaki tertarik, kita itu media dan ladang dosa bagi mereka lelaki, dan seharusnya merasa malu. Ya, saya sedang malu, sangat malu.

Saya perempuan akhir jaman yang jauh, sangat jauh dari kesempurnaan, baik kesempurnaan jasmani, kesempurnaan karakter, apalagi kesempurnaan rohani. Ya, walau tidak sedikit yang suka gemes sama saya, mereka bilang saya mirip hamster, jadi ngegemesin. Oke, ini bukan sesuatu yang bisa dibanggakan disamakan dengan Cocoa, oh, ya, Cocoa gendut loh sekarang pemirsa dan semakin malas jogging, mirip majikannya. Oke, balik ke topik awal. Kriteria dari Ibu mungkin yang ditanyakan setiap saya mengaku sedang dekat dengan lelaki non muhrim yang pertama pasti suku apa? Jurusan apa? Saya gak suka sekali dengan pertanyaan semacam itu. Rasis? Meremehkan? Ya, sedikit, tapi ambil positifnya, orang tua hanya ingin yang terbaik di mana ekspektasi kita mengenai kasih sayang orang tua sangat jauh dari antara praduga kita dan kadar kasih sayang mereka. Saya seperti Ayah saya, tidak mematok kriteria, hanya berdoa dan berharap di mana harapan saya hanya seputar hati dan akhlaknya. Cukup orang yang berhati lembut, bertanggung jawab terhadap agama dan ibadahnya, bisa memimpin (ah, oke, yang ini kodrat jadi sudah pasti), dan bisa membuat saya tertawa. 

Walau hal dan proses bribik-membribik bukan barang baru yang setidaknya saya sudah mengerti dan setidaknya sudah mendapat nilai minimal D dari proses seperti ini, saya ternyata masih polos atau bisa dikatakan telat respon saat dibribik secara halus. Jadi, saya mohon maaf *bows*. Seperti yang saya bilang tadi, saya jarang memberikan lampu hijau demi keamanan dan kenyamanan hidup bertetangga, kalau saya sudah memberikan lampu hijau yang sangat jarang ini berarti saya sudah berpikir lumayan jernih dan sudah memilih orang itu di mana saya melihat empat harapan yang saya sebutkan tadi di dalam diri orang itu. :)

Hiking Tektok Merapi

Halo Jogja! Jogja katanya romantis. Jogja katanya unik. Dulu sekali pertama saya masih jadi mahasiswa baru yang polos, saking polosnya lebih polos daripada kertas HVS A4 yang dipakai buat ngeprint draft skripsi. Iya, kertas HVS A4 kan mahal ya, sekali ngeprint draft buat ditunjukkin ke dosen pembimbing bisa ngeprint sampe hampir seratus halaman, bahkan terkadang dosennya gak mau baca cuma minta diceritain, habis itu kertasnya mubadzir. Oke, ini curcol, boleh banget dilupakan. Dulu waktu jadi mahasiswa baru, masih sibuk ospek jurusan yang bercampur dua prodi Arsitektur dan PWK, hal yang sempat ditanyakan adalah garis imajiner Yogyakarta dan ditanyakannya menggunakan bahasa jawa kromo. Oke, skak mat! Saat itu saya pingin cari tiang di malioboro (karena proses ospeknya di jalanan malioboro-masjid kauman) buat jedukkin kepala siapa tau otaknya goyang terus kesurupan dan bisa ngomong bahasa jawa terus saya jadi suka pake kebaya dan konde gitu kan. Apa sih garis imajiner Jogja? Apa saja garis imajiner itu? Garis Imajiner Jogja itu secara filosofis diartikan sebagai keselarasan dan keseimbangan hubungan antara Tuhan, manusia, dan sesamanya yang berkaitan. Bermulai dari Pantai Selatan Parangkusumo - Panggung Krapyak - Keraton Yogyakarta - Gunung Merapi. Sebagai MABA yang polos tadi saya pingin sekali mengunjungi semua tempat itu, ya, pada saat itu saya masih bocah polos yang baru menginjakkan kaki tanpa orang tua di propinsi lain (nb: sampai saat ini juga masih polos). Saat itu saya sadar, tempat yang paling sulit untuk saya kunjungi adalah gunung Merapi, jangankan ke puncaknya, ke kaki gunungnya saja saya berpikir sulit ah.

Namun, sekarang semuanya berbeda. Bukan, bukan berbeda karena merapi tiba-tiba bertukar tempat dengan gunung Krakatau di Lampung. Tapi, berbeda karena saya sudah memiliki teman-teman yang solid yang bisa diajakkin hiking apalagi trekking dan yang paling penting saya sudah memiliki keberanian untuk menyantroni puncak-puncak yang indah itu. 

Sebenarnya wacana untuk hiking ke merapi sudah keluar sejak lama, sejak kami hiking bukti Sikunir-gunung Prau tengah bulan Mei lalu, namun, sepertinya musim hujannya sedang mabuk. Apa, sih? Kok nyalahin musim? Iya, seharusnya bulan Mei sudah masuk musim kemarau, tapi musim hujannya bandel gak mau ngalah, kayanya dia depresi ditolak sama musim semi, jadinya dateng ke bar dan mabuk-mabukkan. Oke, delusional. Akhirnya diputuskan sama kapten mendaki gunung lewati lembah kita, yaitu Adank, mari rapatkan shaf untuk mendaki merapi pada hari Kamis, 30 Mei 2013. Sepakat di antara kami Adank yang mau woro-woro ke Masros kalo hari Kamis diagendakan untuk mendaki Merapi, Adank mau telpon Masros. Tapi memang Adank masih bocah, dia bukan keterbelakangan mental. Bukan. Tapi dia keterbelakangan kelakuan. Alasan dia gak jadi menelpon Masros untuk diskusi itu: dia mau beli pulsa, sudah keluar, sudah di tengah jalan, dia lupa nomer telpon sendiri, dia pulang dengan cantiknya, dan dia mager, mager sampe keesokkan harinya, dan berakhir gak woro-woro ke siapapun. Sampai pada hari Selasa, Selasa malam. Kalau kita dikasih tau akan hiking hari Kamis, pasti ekspektasi kita hari Kamis cuss berangkat ke basecamp Merapi, tapi tidak begitu dengan Adank. Hari Kamis ke Merapi itu = hari Kamis kita sudah summit, sudah di puncak yang berarti Rabu sore harus sudah berangkat dari Jogja. Aku syok. Aku kasih tau Masros syok. Bontang paling syok. Untung gak ada yang stroke aja sih. Alhamdulillah.

Kalo kata Pundy, teman saya yang anak pecinta alam teknik mesin, hiking itu namanya 'tektok', nyampe puncak terus udah langsung turun lagi. Akhirnya kita putuskan mau tektok saja karena hanya berempat. Aku, Adank, Masros, dan Bontang berangkat dari Jogja Rabu sore, sore, soreee banget. Berangkatnya misah berdua-berdua, ketemuan di Magelang, di warung bakso Granat. Oke, itu aku sama Adank laper pasalnya sudah malam dan kehujanan.

Kita menuju basecamp New Selo lewat jalur menuju ke Keteb. Aku bawa carrier Adank isi tenda di belakang, sewaktu memasuki jalanan aspal yang menanjak secara jahanam saya bingung takut jatuh dan berakhir pegang sweaternya Adank yang berakhir dia ikut tertarik. Jatuhlah. Oh motor gendutku, maafkan aku. Jalanan di depan masih menanjak tanpa ampun buat kendaraan, sebenernya gak jauh lagi, tapi aku dan Bontang yang berlebih ini harus jalan kaki menuju pendopo terakhir di sebelah jalur pendakian. 

Joglo itu aneh, ada warung-warung, ada gardu pandang, dan ada bangunan yang kelihatannya seperti basecamp. Keadaan gelap, tidak ada cahaya dan tanda-tanda manusia sama sekali. Oke, saya sudah tidak suka tempat itu sejak pertama melihat.  Pasalnya di situ memang tidak ada orang sama sekali, tapi ada kilatan cahaya seperti pantulan di lempeng besi, ada suara kerikil dilempari di atas papan, yang terakhir ada kilatan cahaya seperti laser. Yasudah, yuk turun. Ternyata benar, kita kelewatan basecampnya masih di bawah sekali di kiri jalan kalau dari bawah dan kalau kita lihat basecamp itu, aku dan Adank dan motorku tidak perlu jatuh :|

Kita parkir motor di dalam basecamp tanpa adanya catat mencatat nama-nama pendaki, kai langsung trekking naik. Selama perjalanan keadaan menyenangkan, karena bisa melihat kota di bawahnya, kelap-kelip, lebih bagus dari bukit Bintang di Wonosari. Jalan raya yang memiliki lampu jalan oranye jadi berbentuk seperti sungai oranye. Jalanan menanjak sekali tanpa ampun, sebenernya gapapa itu biasa saja buat anak-anak yang sudah beberapa kali pernah trekking gunung. Hanya ada satu masalah, kami kurang tidur dan masih lelah paska perjalanan kehujanan Jogja-Selo. Apalagi karena hiking dadakan ini, Masros yang masih mengerjakkan proyek animasi yang diminta Lala akhirnya kurang tidu dikarenakan Masros salah tanggal pengumpulan. Ya, Masros ini memang setiap mau naik gunung kalo gak habis begadang, habis main futsal, belum pernah aku dengar Masros habis selesai menipedi sebelum naik gunung. Kan biar bisa fotoan dengan jari cantik.

Kami mulai mendaki sekitar pukul 11 malam pada hari Rabu, beristirahat setiap 45 menit-1 jam. Sampai di atas, di mana batu-batu pecah dan kami memutuskan untuk berhenti dan melihat sunrise dari situ dari rencana awal akan membangun tenda di pasar bubrah yang dilanjutkan dengan summit dan tidur sebelum akhirnya turun. 





Sunrise dari puncak sebelum pasar bubrah, itu saya dan Bontang


Puncak merapi saat mengeluarkan asap, itu Adank si bocah sintings

Ini spot kami istirahat, ini Masros

Rute dari pasar bubrah menuju kawah dan puncak tertinggi sangat terjal, sekitar 60 derajat miringnya, dengan keadaan berbatu dan berpasir. Jalan di pasir sangat menyebalkan, pasalnya kita maju 2 langkah dan turun 1 langkah. Persis permainan Donal Bebek, "Donal Bebek, maju 1 langkah, mundur 3 langkah, 1, 2, 3". Tapi, saya bingung, kayanya Donal Bebek yang saya tau maju terus jalannya :| 



Ini jalur batu dan pasir Donal Bebeknya :|

Takut ambil langkah, ya, itu sudah bisa dirasakan di Merapi, gak perlu sampe semeru, salah melangkah batunya jatuh ke teman di belakang kita. Tubuh yang belum tidur dan makan itu letoy sekali rasanya. Stamina saya habis di situ. Oh ya, yang menuju ke kawah hanya bertiga, aku, Adank, dan Bontang. Akhirnya turun sih sekian langkah sebelum sampai di kawah. Saya. Ya, saya sudah menyerah, stamina sudah habis sebelum turun. Bontang sempat trauma takut mau turun cepat-cepat karena sewaktu naik Bontang ikutin jalanku lewat batuan yang agak datar tiada pijakkan. Hehehe, saya itu menyesatkan. Beneran menyesatkan lho. 


Sekedar samudra awan

Puncaknya tapi saya gak sampe sana :|

 Pasar Bubrah

Ayuk, turun terus nenda untuk masak dan bobo. Itu wacananya. Wacana. Tapi pada akhirnya kita turun melaju sampai basecamp tanpa nenda dan tidur. Yasudah, langsung pulang saja yuk cuss cari makan di luar, di Magelang. Lagi-lagi wacana. Akhirnya kita berempat makan di Jogja, di Pak Topo lebih tepatnya. Apa banget :| Padahal total trekking kita hampir 15 jam.

Tapi intinya, Merapi itu indah sekali. Subhanallah. Ngapain banget jauh-jauh cari gunung lain, ternyata gunung yang menangkap mata kita setiap harinya saja sudah indah sekali hanya dengan trekking pendek 6 jam paling lama. Terlihat dari puncak ada gunung Merbabu, Sindoro, Sumbing, Slamet, dan gunung Lawu. Walau pada detik itu saya baru tau kalau Slamet dan Lawu bisa terlihat dari Merapi. Saya benar-benar gak melihat Merapi dan Merbabu saat sudah dua kali sampai di puncak Lawu. Oke, yang kedua memang badai parah di puncak Lawu. Ampun. Saya jangan dilempari batu, lempari outdoor gear gratis saja boleh, nanti saya tangkap pakai terpal.

gunung Sindoro dan Sumbing

gunung Merbabu

See you, Merapi ;)

Lantas kenapa tadi bercerita tentang ospek di Malioboro? Gapapa, saya cuma pingin mengenang masa-masa kepolosan saya, walau sekarang juga masih polos. Terimakasih Adank, Masros, dan Bontang yang sudah mau nungguin saya sakit perut karena masuk angin selama trekking :'))